Halaman Utama » Ramalan Togel » Cerita Hot-Mahasiswi Bandung Hot

Cerita Hot-Mahasiswi Bandung Hot

Mahasiswi Bandung Hot
 
TOGEL168- Hari ini hari yg sangat menyebalkan buatku, stres berat, aku baru aja di pecat dari tempatku bekerja karena dituduh mencuri hp salah seorang karyawan di tempatku bekerja. Padahal, biarpun aku seorang office boy, seumur hidup aku nggak pernah berani yg namanya mencuri. Mau gimana lagi, nasi sudah menjadi bubur, aku makan aja buburnya sekalian daripada gondok. Ku lirik jam di hp jadulku, baru jam dua siang. Dan aku bingung mau kemana. Aku merasa nggak punya tujuan hidup gara-gara masalah ini.

Sebelumnya perkenalkan dulu, namaku Candra umur 27 thn. Bekerja di kantor jasa arsitek di bandung sebagai office boy. Kantornya rumahan kecil gitu, karyawanya jg sedikit. Kejadian hp hilang yg di alami salah satu seorang karyawan benar-benar bukan gara-gara aku. kemungkinan emang karyawan itu kehilangan hpnya saat dijalan menuju kantor. Atau emang dia yg lupa naruh, samapai akhirnya hilang. Gondok jg kalau keinget itu.

Aku melangkahkan kakiku tanpa arah. Jalan disekitar komplek kantorku ini memang sepi kalau jam-jam segini. Nanti sorean dikit deh baru rame banyak orang yg baru pulang kerja. Aku sendiri jalan kaki memang nggak punya kendaraan apa-apa, hidup susah dech. Tp aku sudah sangat bersyukur masih ada rejeki buat makan sampai hari ini, biarpun nggak tau besoknya mau makan apa dan mau kerja dimana.

Baru melangkahkan kakiku sekitar 50 meter, aku melihat ada seorang cewe kebingungan di samping motor maticnya. Aku coba mendekatinya, siapa tau aja dia butuh pertolongan dan aku bisa menolongnya. Apalagi gadis itu lumayan cantik, bodinya semok, aku tebak umurnya paling baru 20 tahunan.

“Mbak, kenapa mbak? ada yg bisa saya bantu” tanyaku sambil mendekati gadis itu
“Eh, Nggak papa, Mas. Ini kehabisan bensin, lagi bingung mau nyari bensin dimana hehehe…” jawab cewe itu sambil senyum kecut.

Aku mikir, lumayan jauh jg pom bensin dari sini. Sekitar 3km lah, lumayan jg buat cewek secantik dia dorong-dorong motor pas panas gini. Akupun menawarkan diri untuk membantu.

“Wah, pom bensin lumayan jauh Mbak kalau dari sini. Mending sini saya bantu dorongin, dari pada nunggu disini nggak bakalan ada tukang bensin yg lewat jg Mbak. Hehe” Tawarku

Cerita mahasiswi 2017, Cewe ini keliatan diam buat mikir dulu, iyalah nggak akan mungkin langsung mau jg. Pasti dia takut kalau aku punya niat jahat. Biasalah hidup di kota besar, kadang niat baik jg disangka jahat,

“Boleh dech, Mas..” Jawabnya memelas ” Tolong bantuin ya, Mas..”

Langsung aja aku mendorong motor itu, si mbak ini langsung ngikut di sampingku. Biar nggak bingung, aku coba ajak ngobrol aja.

Langsung aje ane dorongin tuh motor, si eneng ini langsung ngikut disamping ane. Biar gak bingung, ane coba ajak ngobrol aja.

“Mbak ini darimana dan mau kemana emangnya? aku coba memulai obrolan.
“Dari rumah teman, Mas. Di blok E situ..” jawabnya sambil menunjuk kesamping.
“Owh Blok E, deket donk sama kantorku..”
“Owh kantor Mas dimana emang? tanyanya – cerita hot 2017 –
“Di blok E jg Mbak, Rumah yg nomor 13, yg depanya ada patung gajahnya tuh..” jelasku
“Owh itu kantor mas ya..? emang kantor apa?” tanyanya
“Kantor arsitek Mbak, saya sih cuma office boy, kalau saya arsitek mah udah naik mobil mewah dari tadi, hehehehe…

“Yah mas, kerja sih apa aja asal halal Mas..”
“Betul mbak setuju sama Mbak..”
“Terus mas ini mau kemana ya..? kok gak kerja?”
“Owh, baru aja di pecat saya Mbak. Abis kena fitnah..” ceritaku singkat
“Haa? Fitnah kenapa Mas” Timpal si Mbak penasaran
“Itu, ada karyawan yg hp nya hilang. Saya dituduh yg nyuri, padahal Mbak, biar hp saya jadul jg saya sukaan yg begini. Seumur hidup saya nggak pernah berani mencuri Mbak..” Jelasku.

“Kenapa nggak dijelasin dulu Mas? kalau nggak salah kan Mas nggak di pecat dari kantor..”
“Ah nggak tau lah Mbak, saya jg bingung. Ya udahlah saya sih terima aja..” nalasku sambil senyum kecut.
O iya Mas ini namanya siapa ya…?” Tanya si Mbak.
“Candra Mbak, Mbak sendiri siapa namanya>”
“Yuli, Mas..”
“Panggil Candra aja Mbak, nggak usah pakai Mas. Kan dah kenal ini hehe..” pintaku.
“Ok dech, panggil saya Yuli aja, Ndi. Nggak usah Mbak kalau gitu hehe…
“Oke dech, Yuli..” kataku

Obrolanku sama Yuli terus berlanjut sampai ke pom bensin. Jaraknya yg lumayan jauh jadi nggak terasa karena obrolan yg menarik. Akupun jg tau kalau Yuli ini seorang mahasiswi di salah satu perguruan tinggi di daerah martadinata Bandung. Asalnya dari Bogor, jadi di bandung dia ngekost di deket kampusnya. Begitu yg aku tau hehehe… .

Tak lama kemudian kami sampai di pom bensin dan ngisi bensin, aku pun ngasih motor ke Yuli.

“Ini Yol motornya. Besok lagi di cek dulu ya kalau mau kemana-mana, biar nggak kehabisan bensin lagi hehehehe .” pesanku sok bijak.
“Iya Ndi, terima kasih ya, Ndi..”jawab Yuli
“Ok dech, aku pamit dulu ya, Yol. Hati-hati dijalan..” balasku
“Eh Ndi, aku anter aja. Kamu mau pulang kemana?” tanay Yuli
“Ahh nggah usah Yol, rumahku jauh banget. Lagian belum mau pulang jg. Nggak papa kok” Tolakku

“Nggak papa kok, Ndi, Yuk aku anterin..” pinta Yuli yg sudah menaiki motornya.”Ayo Ndi, anggap aja ini ucapan terimakasihku udah nolongin aku.
“Emm, oke dech..” aku akhirnya menyetujuinya. Tp aku yg minta bawa motornya, nggak enak jg rasanya di bonceng cewe hehe… .
“Terus sekarang kamu mau kemana, Ndi” Tanya Yuli.
“Nggak tau nich, tadinya sich mau ke rumah temen, buat nanyain kerjaan, tp nanti malem aja dech kalau dia udah pulang kerja..” jelasku

“Owh begitu, kita cari makan dulu yuk. Biar tenaganya balik abis dorong motor…” Ajak Yuli, “Tenang, aku yg mbayarin, Ndi.” Tambahnya
“Oke dech, mau makan dimana, Yol?”
“Jalan aja dulu, Ndi..” Perintah Yuli

Sepanjang jalan, Yuli cuma ngasih intruksi jalan mesti kemana. aku nurut aja bawa motor. Bener aku bilang, kalau rejeku nggak bakal kemana, ada aja kan yg mau traktir hehe… .

15 menit berkendara, akhirnya kita sampai di tempat makan kecil dipinggiran jalan. Nggak pakai lama, kita langsung pesen makan. Ngobrol-ngobrol dan ngadem karena di luar panas banget. jujur aja aku udah mulai suka sama Yuli. Dari cara kita ngobrol, aku merasa nyambung banget sama Yuli. Tp aku tetap mikir jg, mahasiswi cantik kayak gini apa mungkin mau sama eks OB. Di kampusnya pasti banyak jg cowok-cowok ganteng and kaya yg jg suka sama dia dan lebih panteslah buat dia di bandingin aku hehehehe… .

Waktu sudah menujukan jam 5 sore. Nggak terasa banget udah jam segini. Yuli pun ngajak cabut dari situ.

“Sekarang mau kemana lagi, Yol?” Tanyaku ke Yuli.
“Kamu belum mau pulang jg, Ndi?” Yuli tanya balik. Aku cuma menggelengkan kepala.
“Hmm.., kalau gitu ke tempat kostku sebentar mau nggak? aku mau mandi sama ganti baju, gerah bgt nich. Abis itu kita pergi lagi. Kemana aja gitu, aku temenin kamu dech..” Tawar Yuli.

Akupun mengiyakan permintaan Yuli dan segera melaju pergi menuju tempat kost Yuli

Sampai di tempat kost Yuli, aku langsung memakirkan motor di parkiran depan kost yg masih sepi.

“Aku nunggu di sini aja ya…” Pintaku sama Yuli
“Ich, ngapain? Yuk masuk aja ke kamar, nggak papa kok. Nggak di omelin kok. Dari pada di luar, nanti malah di kira mau nyuri motor loh..” Kata Yuli sambil ketawa kecil. Aku nurut aja akhirnya

Aku ikut dibelakang Yuli menuju kamarnya yg ada di lantai 2

Setelah Yuli membuka kunci pintu kamarnya, kami berdua pun masuk.

“Silahkan, Ndi. Nyantai aja dulu, anggap aja kamar sendiri hehe” Kata Yuli

Aku cuma mengangguk, dan langsung duduk di karpet di samping kasur. Kamar Yuli yg nggak terlalu besar ini keliatan rapi dan nyaman, belum lagi ac yg bikin kamar terasa sejuk. Dikamarku sich jangankan AC, kipas angin jg dah rusak terus sampai nggak mau muter kadang-kadang hehe… .

Yuli pun langsung masuk ke kamar mandi dengan membawa beberapa potong pakaian. Lalu aku coba menyalakan TV. Dari dalam kamar mandi, terdengar suara air dan Yuli yg lagi mandi. pikiranku mulai kemana-mana. Ngebayangin Yuli yg cantik dan semok itu lagi ngebasahin tubuhnya. Aku coba menahan pikiran ngeresku, disingkirkan jauh-jauh kalau perlu. Kalau sampai aku macem-macem, terus Yuli teriak-teriak minta tolong, bisa mati aku de gebukkin orang di sini. Gitu pikiranku

10 menit kemudian Yuli keluar dari kamar mandi, masih dengan handuk yg melilit tubuhnya.

“Duhh, tadi lupa bawa dalemanya..” kata Yuli sambil tertawa dan berlari kecil ke arah lemari pakainya.

Aku cuma ketawa kecil aja buat ngrespon. Bingung jg mau nimpalin apa

Pada waktu Yuli buka lemari, mungkin karena lilitan handuknya yg nggak begitu kencang, tiba-tiba handuknya lepas dari tubuhnya dan jatuh ke lantai. Dheg pyurr!! aku melihat tubuh mulus Yuli yg bugil dari belakang. Bokongnya masih bulat dan kenceng, pahanya putih mulus, dan pinggangnya ramping bikin aku mendadak konak

Akupun langsung memalingkan wajahku karena ngerasa nggak enak. Tp yg dilakukan Yuli berikutnya yg bikin aku tambah pusing, bukanya buru-buru ambil handuk itu dan melilitkan ke tubuhnya lagi, Yuli malah tetap sibuk mencari pakaian dalamnya. Yuli seperti lupa kalau aku ada dibelakangnya yg lagi nahan konak lihat dia bugil. Birahiku yg semakin sulit di bendung, akupun langsung berdiri dan memeluk Yuli dari belakang. Tanganku langsung memegang toketnya yg montok dengan puting kecil yg udanh mengeras.

“Auw, Candra!!” Jerit kesal Yuli, tp nggak ada tanda-tanda membrontak.
“Maaf ya, Yol. Aku nggak bisa nahan birahiku melihat tubuhmu yg mulus ini..” Kataku sambil menciumi lehernya.
“Emmhh, Candra..” Rintih Yuli saat lidahku menelusuri lehernya.

Tangan Yuli meremas tanganku yg lagi meremas-remas toketny7a.

Aku pun menarik tubuh Yuli agar bokongnya yg bulat kencang itu makin menempel batang penisku yg udah tegang mengeras dari tadi. Yuli pun menggerakkan bokongnya ke kanan dan ke kiri untuk bisa maikn merasakan batang penis ane yg dalam beberapa menit lagi akan sibuk keluar masuk ke tubuhnya yg semok itu

Yuli pun membalikan tubuhnya menghadapku dan langsung mencium bibirku dengan liarnya. dimasukkan lidahnya ke mulutku, terdengar suara nafas yg terengah-engah berat. Aku semakin horny mendengarnya. Belum lagi toketnya yg montok menempel langsung didadaku

Ditengah kesibukanya menciumiku, tangan Yuli membuka sabuk dan kancing celanaku jg CD ku. Saat batang penis ini sudah mengacung keluar, dielus-elusnya lembut dengan tanganya. Bibir Yuli tetap nggak mau lepas dari bibirku

“Udah tegang banget nich, Ndi?” Bisik Yuli. Aku cuma mengangguk sambil tersenyum.

Yuli lalu jongkok di depanku. Yuli penuh kekaguman melihat batang penisku yg panjang dan besar sambil tanganya masih mengelus-elus lembut

Dimasukkanya batang penisku di mulutnya. Ooocchhh, Seponganya nikmat sekali brouww! Nggak kena gigi… .

Yuli menyepong batang penisku dengan penuh nafsu, tanganya meremas-remas lembut kantong zakarku. Benar-benar lihay Yuli ini memuaskanku. Aku menarik-narik pelan rambutnya karena nggak tahan dengan rasa ngilu dan nikmat yg bercmpur aduk menjadi satu dibawah sana

Hampir lima menit Yuli memainkan batang penisku sampai akhirnya aku ngerasa ada dorongan kuat dari dalam batang penisku.

“Yol, aku mau keluar, Yol…” Seruku

Sepongan Yuli semakin kuat dan mempercepat seponganya di batang penisku. Kayaknya Yuli mau aku keluar di dalam mulutnya. Tanpa kutahan lagi, langsung aja aku keluarin semua pejuhku

Creett.. Creett.. Creeeeeett.. Sekitar 6 kali aku menyemburkan pejuhku di dalam mulut Yuli. Tp dengan hebatnya Yuli nggak ngebiarin sedikitpun keluar dari mulutnya. Aku cuma bisa mengerang keeanakan.

“Gimana, nikmat nggak?” Tanya Yuli setelah menelan habis pejuhku. Dijilatinya batang penisku sampai bersih. Aku bener-bener puas dengan sepongan Yuli di batang penisku. Bikin horny terus setiap ingat kejadian itu hehehehe… .

Ratih lalu bangkit dan merangkul pinggangku

“Kamu mau lagi nggak, Ndi..? Tanya Yuli nakal
“Emm, iya donk, sayang..” Jawabku sambil tanganku meraba memek Yuli yg ternyata sudah basah sekali oleh lendir kenikmattanya.

Yuli pun memindhkan rangkulanya ke leherku dengan mesra.

“Kurang ya” Tanya Yuli lagi, senyum nakalnya, bikin batang penisku mulai mengeras lagi buat bisa menyodok Yuli.
“Eh, bentar..” Kata Yuli, “Aku punya ini nich..” Yuli berbalik ke arah lemarinnya yg sudah terbuka dari tadi dan menjadi saksi kenikmatanku sore itu.

Yuli tampak mencari sesuatu di dalam lemari di bawah tumpukan pakainya.

“Ah ketemu jg akhirnya..” serunya

Sebungkus kondom dikasihkan aku, kayaknya aku kenal… sering beli jg, aku melihat isinya, masih ada 3 bungkus. Mantap! Bisa bikin tahan lama nich kalau pakai ginian. Seharian jg kuat… . Akupun senyum senyum mupeng

“Itu bekas mantanku dulu, baru kepakai satu, eh terus keburu putus..” Curhat Yuli sambil senyum manja
“Kan sekarang dah ada aku..” Hiburku sambil mengecup manis bibir Yuli
“Hehehe iya, Candra sayang…” Balas Yuli sambil menarikku ke kasurnya.

Aku pun melepas bajuku, sekarang kami berdua dalam keadan bugil. Yuli terlebih dulu merebahkan tubuhnya di kasur dengan posisi yg cukup menggoda. Melihat pemandangan indah ini, aku bahkan lupa kalau aku baru aja jadi pengangguran siang tadi.

Akupun langsung memeluk Yuli dan menciumi toketnya, aku gigit-gigit kecil puting susunya. Tanganku yg kanan sibuk mengelus memeknya yg udah basah.

Aku memilin-milin klit nya dengan jari-jariku. Yuli memejamkan mata dan mulutnya terbuka menahan rintihan dari perlakuanku.

Ciuman aku turunkan dari toketnya ke perut Yuli. Tanganku sekarang mengelus-elus paha mulus Yuli sampai pangkal pahanya, Yuli menggelinjang-gelinjang kegelian. Ditariknya rambutku. Aku nggak memperdulikanya, aku turunkan lagi ciumanku ke arah memeknya yg bersih tanpa bulu.

Kecium aroma memek Yuli yg menaikkan birahiku ke ubun-ubun. Aku membuka bibir memeknya denga dua jariku, nampaklah klit yg sudah membengkak. Dengan lidahku, kujilati semua bagian memeknya.

Yuli menjerit kecil sambil mengangkat bokongnya. Pasti geli bercampur nikmat yg Yuli rasakan sekarang.

“Ooogghhh, Candraii, nikmat sayaaanggg..Terusinnnnn…. .” rintihan kenikmatan Yuli. Suara yg penuh birahi dan minta cepat-cepat dipuaskan.

Aku masukkan dua jariku ke dalam lubang memeknya, lidahku tetap sibuk merangsang klit nya yg begitu mempesona. Aroma memeknya entah kenapa kerasa makin kuat.

“Ooocchhhh, terusss, Ndiii.. Occhhhh… ” erang Yuli

Aku kocokkan keluar masuk jariku, sedangkan tangan kiriku pun meraih toket Yuli dan meremas-remasnya lembut sambil memilin putingnya sesekali

Dalam beberapa menit, Yuli pun keluar

“Saannddiiiii, aku keluaaarrrrr…. ooocchhh, ndiiii….ooccchhhhh…” Erang Yuli.

Keluarlah lendir kenikmatan dari dalam lubang memeknya. Aku hisap dan nikmati sampai habis. aku kasih ciuman hangat ke memek Yuli yg makin merekah itu.

Akupun kembali ke atas Yuli dan meciumi bibirnya.

“Gimana? Suka nggak>” Tanyaku balik ke Yuli. Yuli tersenyum lemah sambil mengangguk

Akupun merebahkan tubuhku di samping Yuli. Aku biarkan Yuli istirahat sejenak untuk mengumpulkan tenaganya. Pasti dia lelah karena orgasme dan bikin aku nyemprot dimulutnya tadi hehehehehe….

Batang penisku masih aja tegang dan keras dari tadi, sepertinya penisku nggak akan berhenti berdiri sampai bisa masuk ke dalam lubang memek Yuli yg indah itu

Yuli mengambil kondom yg tadi dia kasih ke aku, lalu sambil duduk di depan batang penisku, Yuli memakaikan kondom dengan sabar.

Setelah terpasang dengan rapi kondomnya, Lalu Yuli naik keatas akudan mengarahakan batang penisku ke arah lubag memeknya

Senyum nakal Yuli terus terpasang, terlihat begitu senang bisa memuaskanku dan mendapatkan kepuasan yg sama dariku

Perlahan Yuli menurunkan tubuhnya agar batang penisku masuk semua ke dalam lubang memeknya.

“Oocchhh…” Desah Yuli

Jepitan memek Yuli yg masih rapat membuatku merem melek. Baru kali ini aku merasakan jepitan memek cewe yg cantik sepert Yuli, tanpa ada paksaan atau usaha yg besar buat mendapatkanya. Rejeki banget lah bisa dibilang begitu hehehehehe….. .

Setelah batang penisku masuk semua ke dalam lubang memeknya. Yuli pun mulai mengoyang pelan naik turun pinggulnya. Toketnya berguncang, aku benar-benar berusaha fokus buat nggak terlalu menikmatinya supaya nggak cepat klimaks. Momen kayak gini harus benar-benar dinikmati selama yg aku bisa soalnya.

“Ochh uchhh, nikmat sekali batang penismu, Ndiii!” Erang Yuli sambil tanganya memainkan rambutnya sendiri.
“Memek kamu jg nikmat sekali, Yolll…. . Kocok terus ygggg…” Tambahku

Goyangan Yuli pun semakin cepat, dan sesekali menggerakkan ke kanan dan ke kiri, mungkin pengen nyari G-spotnya pakai penisku. Mulut Yuli nggak berhenti terbuka dari tadi. Sungguh pemandangan yg nggak bisa dilupakan buatku.

Ratih menggoyang kembali penisku dengan penuh nafsu

“Ochhh, Ndiii… . ochh nikmat sekali Ndi…”

Tak lama kemudian, Yuli tampak akan mencapai orgasme yg ke dua kalinya.

“Ndiii… akuuhh mau keluar lagi ndiiii…” Erang Yuli “Oooouuggghhhhhh aku kkeluaarrr Ndiiiiiiii!” Yulipun orgasme lagi. Keringat bercucuran membasahi tubuhnya, menambah kesan sexy.

Yuli yg lemah, terkulai disampingku. Nggak pake lama lagi, sekarang gantian aku yg meyodok Yuli. Aku buka lebar-lebar kedua kaki Yuli. Lubang memeknya yg menganga siap di sodok batang penisku lagi.

Aku angkat dan kuletakkan kakinya ke pundak ku, biar batang penisku makin di jepit sama memek Yuli

Aku masukkan perlahan batang penisku. Dengan sekali hentakan, Batang penisku menusuk lubang memek Yuli untuk yg kesekian kalinya

“Oochhh” Erang Yuli begitu batang penisku sampai keujung dalam memeknya

Aku kocok pelan memek Yuli. Biar memeknya siap lagi setelah orgasme tadi.

“Ouchhhh, terus Ndii…Terusss…”

Yuli mengerang dengan gairah yg membara. Aku semakin tambah bersemangat mengocok memek Yuli… .

“Ooogghhhh, lagi Ndi… masukin yg dalem lagiiihhhh…”

Hampir 15 menit aku mengocok memek Yuli. Penisku masih kuat dan belum mau mengeluarkan lendir kenikmatan. Keringat yg ada di tubuh Yuli semakin nambah biarpun AC di kamarnya udah cukup dingin.

Occhhhhh Ndiiiiii…. kamu kuat sekali sihhhhh….” Racau nikmat Yuli

Aku jg bingung sendiri kenapa aku nggak keluar-keluar jg. Sekarang aku malah balikin fokus ke penisku, biar cepet keluar karena kasian Yuli yg kliatan sudah capek.

“Ndiii, aku mau keluar lagi ndiii… lgi ndiii, kocok ndiiiii….” Teriak Yuli

Aku menamabah kecepatan kocokkanku. Dan benar aja, aku jg sudah mulai ngerasa ada yg mau keluar lagi dari dalam penisku

“Kita barengan sayang, aku jg mau keluaaarrrrr…” kataku.
“Ooooggghhhhh aku keluar ndiiiiii…. aaaaaccchhhhhhh” Yuli mengejang hebat saat orgasme yg kesekian kalinya.
Oooggghhhhh aku jg sayaaaannggggg….” Creettt… creeettttt. Penisku pun menyemburkan semua pejuhku yg tersisa bersamaan dengan orgasme Yuli.

Tubuhku langsung terasa lunglai seketika karena orgasme yg luar biasa nikmatnya.

Badanku pun langsung terkapar di samping Yuli. Kondom masih terpasang di penisku dengan banyak pejuh di dalamnya

Yuli berusaha mencari nafas karena kelelahan dengan kocokkan ku.

“Duhh, Ndi.. Gila kamu ya.. kuat banget sich..!” Seru Yuli manja sambil mengelus kepalaku.
“Kamu sich, nikmat sekali memeknya..” jawabku sambil menyium bibirnya

Yuli tersenyum manis dan memelukku

“Kamu nggak usah pulang ya, Ndi. Tidur sini aja sampai besok, mau nggak?” tanya Yuli
“Emangnya boleh nginep di sini?” tanyaku balik
“Jelas boleh donk!”
“Ok, aku pulang besok ya..” Jawabku, Yuli mengencangkan pelukanya ke tubuhku.

Aku masih takjub bisa menikmati tubuh Yuli yg baru ku kenal siang tadi. Cewe cantik dan seksi yg bahkan nggak pernah aku bayangkan bisa ngasih kenikmatan segini besarnya buatku.

Setelah kejadian itu, aku sering berhubungan denga Yuli. Kita memang nggak secara resmi bilang kita jadian, tp kita sering bertemu baik buat ngesex atau sekedar jalan di malam minggu. Soal kerjaan, pas aku tidur di tempat kost Yuli, atasanku menelponku dan bilang kalau ternyata hp karyawan yg hilang pun sudah ketemu, ternyata benar, hp itu letinggalan di dalam taksi pas karyawan itu mau berangkat ke kantor dan di kembalikkan sama perusahaan taksinya langsung ke kantor. Aku pun diminta untuk bekerja lagi, tp aku minta cuti dulu dan minggu depan baru bisa masuk kerja lagi. Bener kan, rejeki nggak kemana brouuwww!!!!!


Hasil Pencarian:

  • cerita hot tukang bensin
  • togel hongkong bandung
Penulis: admin
Topik

Postingan Terkait

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *